Did ya hear the one about the art thief who ran out of gas?


atau Lukis saya seperti salah satu gadis Prancis Anda (dan jual saya sebagai NFT)

Polisi menghentikannya tidak terlalu jauh dari Louvre dengan van kargonya yang penuh dengan karya seni berharga, dan sebagai penjelasan, pencuri itu mengeluh, “Saya tidak punya uang untuk membeli Degas untuk membuat Van Gogh.”

Aku mencuri lelucon itu. Ini untuk dijual. Satu Bitcoin. Dapatkan selagi panas.

Sementara tangan pencuri saya masih gelisah karena adrenalin, saya memutuskan untuk melihat berapa banyak uang yang bisa saya hasilkan dalam satu hari. Saya menemukan gambar pemain poker online, menghabiskan beberapa menit dengan editor foto online, dan voila! Seni!

Potongan itu juga untuk dijual. Dan abaikan tanda air Run It Up itu. Tidak yakin dari mana itu berasal.

Apa yang kamu ketahui tentang seni? Anda hanya seorang seniman!

Mari kita perjelas tentang ini dari awal: Saya sepenuhnya sadar saya akan berkontribusi pada Efek Streisand tingkat Yentl penuh pada masalah yang mungkin akan mati perlahan, merengek kematian jika kita membiarkannya mati lemas di bawahnya. selimut ketidakjujuran yang tertimbang sendiri.

Tapi, inilah kita, lebih dari satu tahun dalam situasi yang sangat menarik sehingga saya mengesampingkan pengantar saya “Hei, saya editor di sini sekarang!” sepotong demi melukis diri saya sendiri, jika tidak seperti seorang gadis Prancis, setidaknya dengan cara yang tampaknya menguntungkan.

Jika Anda melewatkan pembaruan sebelumnya hari ini, fotografer poker dari seluruh industri masih berselisih dengan pendiri PokerPaint Brett Butz atas penggunaan gambar berhak cipta dalam produksi seni digitalnya. Para fotografer dan pendukung mereka telah membuktikan bahwa mereka berbicara dengan baik untuk diri mereka sendiri, dan mereka menjadi mahir dalam membuat surat berhenti dan berhenti. Tapi, jika C&D terbaru merupakan indikasi, kurang mahir dalam mengindahkan peringatan.

Jika Anda menyebut apa yang saya lakukan sebagai filter, saya langsung tahu bahwa Anda tidak tahu apa-apa tentang seni 😂

— Brett (@brettblaster) 21 September 2022

Jangan bilang Joe Giron dia tidak mengerti seni.

Giron, salah satu fotografer top dan paling dihormati di industri ini, hanyalah salah satu profesional yang melawan penggunaan gambar berhak cipta mereka oleh Butz. Dan Giron tidak asing dengan melindungi dirinya sendiri.

Selama karirnya, dia telah bekerja di seluruh dunia tidak hanya di poker tetapi di zona bencana kehidupan nyata. Gempa bumi. Pesawat jatuh. Penjarahan. Dia pernah memasukkan dirinya ke dalam geng jalanan. Semua klip di bawah ini adalah miliknya, dan itu hanya sebagian kecil dari jenis seni visual yang dia hasilkan. Ini adalah jenis seni yang membutuhkan darah, keringat, dan air mata untuk diproduksi.

Giron telah menghabiskan empat dekade menciptakan seni dengan mata dan kameranya. Dia juga menghabiskan banyak waktu di sekitar beberapa seniman terbesar di dunia. Saya tidak akan mencuri fotonya untuk dipublikasikan di sini, tetapi luangkan waktu sejenak di situs webnya untuk melihat pencipta yang tak terhitung jumlahnya dan tak lekang oleh waktu yang dengannya dia menghabiskan sebagian besar waktunya di belakang kamera.

Intinya adalah, kita semua bisa tidak setuju tentang apa itu seni dan apa yang bukan, tetapi ketika Joe Giron berbicara tentang penggunaan materi berhak cipta secara adil, orang-orang akan membantu diri mereka sendiri dengan mendengarkannya.

Tapi sungguh, apa itu mencuri?

Jadi, gambar di bagian atas halaman ini adalah foto saya yang diambil di beberapa titik di Reno di acara poker Run It Up. Terlepas dari kenyataan bahwa saya sebenarnya di dalam foto, saya tidak memiliki hak untuk itu. Itu milik Run It Up dan fotografer yang menciptakan gambar. Satu-satunya alasan saya dapat menggunakan versi asli yang diubah di sini adalah hal kecil yang disebut Penggunaan Wajar.

Meskipun tidak ada yang datang ke sini untuk mempelajari hukum hak cipta, fakta sederhananya adalah bahwa penggunaan wajar karya berhak cipta sangat dibatasi (baca tentang batas penggunaan wajar di sini) dan umumnya dipahami sebagai: Anda tidak dapat mengambil karya berhak cipta orang lain , memodifikasinya sedikit, dan kemudian menjualnya untuk keuntungan tanpa melanggar undang-undang hak cipta. Satu-satunya alasan saya dapat menggunakan foto-foto seperti yang saya lakukan di sini (termasuk tetapi tidak terbatas untuk memberi makan diri saya sendiri kepada hiu) adalah karena saya menggunakannya untuk tujuan pendidikan ilustratif tentang masalah pelanggaran hak cipta. Jika saya baru saja mengambil foto asli dari tempatnya di web dan menggunakannya di sini, Poker.Org akan melanggar hak cipta Run It Up. Jika saya meletakkan foto itu di kaos dan menjualnya di luar Peppermill, saya akan melanggar hak cipta Run It Up. Jika saya membuatnya terlihat seperti kaca patri dan mengubahnya menjadi NFT….yah, Anda mengerti.

Seperti yang Anda duga, ada beberapa preseden hukum untuk hal semacam ini. Carilah tuntutan hukum Huey Lewis/Ray Parker Jr. atas lagu tema Ghostbusters. Atau Roy Orbison vs 2 Kru Langsung. Atau, favorit saya, Vanilla Ice vs. Queen dan David Bowie. Pelanggaran hak cipta akan terjadi di antara pencipta, dan terkadang garisnya lebih tipis daripada waktu lainnya. Ini bukan salah satu dari waktu itu.

Butz dan orang lain yang mendukung gaya kreasinya saat ini sedang menggantung topi mereka pada kasus yang akan diajukan ke Mahkamah Agung AS bulan depan di mana artis pop Andy Warhol akan berhadapan dengan seorang fotografer. Perselisihan adalah tentang penggunaan gambar Pangeran yang diambil oleh fotografer oleh perkebunan Warhol. Pengadilan banding telah memenangkan fotografer, tetapi Mahkamah Agung telah setuju untuk mendengarkan argumen dalam kasus ini. Saya akan mendorong siapa pun yang menentang fotografer untuk membaca banyak amicus briefs yang diajukan ke pengadilan, di antaranya adalah brief yang diajukan untuk mendukung fotografer oleh … Amerika Serikat. Secara harfiah. Pemerintah Amerika Serikat seperti …. “serius, bro?”

Ini teori hukum kotak pasir kelas satu: jika Anda mengambil mainan seseorang, itu tidak menjadikannya milik Anda bahkan jika Anda memutuskan untuk mengecatnya dengan warna berbeda dan menyebutnya sebagai Ghostbusters NFT.

Bagaimana suara 2%?

Apakah saya asin?

Saya adalah sepotong daging ham pedesaan yang dicuci dengan setengah galon air laut.

Saya mungkin telah membuatnya bebas garam sampai akhir hari kerja saya jika saya tidak kembali dan membaca wawancara dengan PokerNews tahun lalu di mana Butz dilaporkan berbicara tentang upayanya untuk memberi kompensasi kepada fotografer karena menggunakan gambar mereka, dengan mengatakan (penekanan milik saya ), “Saya mencoba untuk bekerja dengan hampir semua orang…Satu-satunya alasan mengapa ini berlarut-larut adalah karena beberapa orang menginginkan 40% … 40% agak konyol. Saya menghormati pengambilan gambar untuk itu, tetapi itu bukan bagian besar dari proses pembuatan. Saya naik dari 2% menjadi 20-25%.”

Abaikan fakta bahwa aku berteman dengan Giron. Abaikan fakta bahwa saya berteman dengan Neil Stoddart, Drew Amato, Danny Maxwell, Rene Velli, Eric Harkins, dan sebagian besar fotografer pro yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun memotret pemain poker. Anda bahkan dapat mengabaikan fakta bahwa saya menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memastikan setiap fotografer poker yang bekerja untuk saya dibayar dengan adil untuk usaha mereka. Saya melakukan itu karena mereka adalah profesional yang bekerja berjam-jam untuk mengabadikan momen yang tidak pernah dilihat kebanyakan orang. Saya melakukannya karena mereka adalah seniman, dan gambar mereka adalah seni dan properti mereka. Jadi, itu membuat saya asin jika ada yang mencuri dari mereka.

Jika Anda pernah bekerja untuk apa pun dalam hidup Anda – menjadi atlet top, sarjana hukum terpelajar, atau ahli poker GTO – Anda tahu ukuran pengorbanan yang Anda lakukan untuk mencapai puncak. Tidak ada yang bisa atau harus bisa berdandan seperti Anda dan menuai keuntungan dari kerja keras Anda.

Fotografer membuat pengorbanan itu. Bahkan dengan ponsel dan kamera canggih saat ini, tidak perlu mata yang terlatih untuk membedakan antara gambar yang diambil Joe Giron dan yang diambil ibu saya di iPhone-nya, dan saya tidak melihat ada orang yang berteriak-teriak untuk membuat NFT dari gambar itu. ibuku mengambil saya Natal lalu.

Itu karena para fotografer top telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mempelajari seni komposisi, mempelajari cara mendapatkan keseimbangan putih yang sempurna, dan, khususnya, membangun hubungan saling percaya dengan subjek gambar mereka. Jika ada yang bertanya-tanya mengapa beberapa nama teratas poker muncul di gambar digital PokerPaint, itu karena para pemain poker itu mengenal fotografer poker dan kerja keras yang mereka lakukan untuk keahlian mereka.

Bukan bagian besar dari proses penciptaan?

Cium pantatku yang asin.

Sial ya, saya bias

Ini bukan berita. Ini adalah editorial. Itu surat editor. Itu bukan nasihat hukum. Masuk akal benar dan salah, “kita tidak mengambil barang orang lain, Johnny” melampiaskan. Dan, ya, saya datang dari posisi bias.

Inilah momen pengungkapan penuh Anda: Saya merasa asin ganda karena saya harus membuang waktu saya minggu ini untuk melindungi pekerjaan saya sendiri dari jenis perampasan uang yang tidak jujur.

Di kehidupan lain, saya menghabiskan bertahun-tahun meneliti, menulis, dan memproduksi podcast investigasi 27 episode, selama waktu itu saya belajar lebih banyak tentang hukum hak cipta daripada yang saya pelajari di perguruan tinggi atau beberapa dekade sebagai jurnalis dan pencipta. Saya juga membuat situs web pendamping untuk podcast yang sering kali menyertakan penelitian, desain, dan informasi yang lebih mendalam.

Jadi, bayangkan keterkejutan saya minggu ini ketika seseorang mengarahkan saya ke sebuah buku di Amazon yang menyertakan halaman demi halaman teks yang langsung disalin dari situs podcast saya.

Kata demi kata. Tidak ada upaya bahkan untuk mengubah pemformatan.

Sang “penulis” tampaknya telah mengakhiri tahun-tahun kerja saya dengan beberapa cerita sendiri, mengubah judul, dan mencantumkan namanya di atasnya. Orang yang menerbitkan bukunya sendiri itu melakukan wawancara YouTube tentang pekerjaannya, menjadwalkan penandatanganan buku, dan–bersiaplah–mengirim salinan ke Clint F—ing Eastwood.

Setelah saya menghabiskan beberapa jam berurusan dengan situasi dan Amazon-yang harus berurusan dengan hal semacam ini selama bertahun-tahun-membongkar daftar orang itu di situs web Amazon, saya mendapat email dari Pencipta Pekerjaan yang Melanggar menegaskan (membersihkan tenggorokan saya sedikit di sini), semua yang dia masukkan ke dalam bukunya berada di domain publik karena….itu ada di internet.

Hanya itu yang bisa saya lakukan untuk tidak menjawab, “Saya tidak berpikir frasa itu berarti apa yang Anda pikirkan.”

Begini masalahnya: Saya tahu apa yang ada di domain publik dalam hal karya berhak cipta karena saya menghabiskan hari demi hari mencoba menemukan gaya musik yang sempurna untuk podcast yang saya buat. Musik itu ada, ya sebenarnya, di internet, tapi tidak dalam domain publik.

Tanpa izin artis, saya tidak dapat menggunakan musik tanpa membayar biaya royalti yang besar dan kuat yang tidak sesuai anggaran saya. Pada satu titik, saya ingin menggunakan klip 30 detik dari program berita 60 Menit untuk sebuah episode acara saya. Ketika saya bertanya dengan 60 Menit, saya mengetahui bahwa 30 detik akan menghabiskan biaya $6.000.

Jadi, apa yang harus dilakukan seorang pria, bukan?

Saya akan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan seorang pria.

Saya tidak mampu membayar royalti atau lisensi. Moral dan anggaran saya menahan saya untuk tidak menggunakan karya pencipta lain dan kemudian mengklaim ketidaktahuan atau, “domain publik, Bung.”

Jadi, saya duduk dan menghabiskan delapan bulan menulis, tampil, dan merekam setiap detik musik yang saya gunakan dalam hampir 30 jam pemrograman.

Dengan kata lain: daripada mengkooptasi ciptaan orang lain dan tidak membayar mereka untuk itu, saya menciptakan sesuatu yang sepenuhnya milik saya sendiri.

Saya mungkin menyelesaikannya lebih cepat dan menghasilkan lebih banyak uang jika saya mengambil musik orang lain, tetapi saya akan memberi tahu Anda ini:

Saya tidak mendapatkan satu surat berhenti dan berhenti. Tidak satu pun.

Lucu cara kerjanya. Tidak selucu lelucon tentang pencuri seni itu, tapi hampir saja.

Author: Kyle Butler