Las Vegas Sands reportedly abandons online-gambling initiatives

Bertahun-tahun terlambat ke pesta dan dengan sejarah panjang sebelumnya menjadi antagonis terhadap segmen tersebut, Las Vegas Sands Corporation dilaporkan telah meninggalkan upayanya yang baru lahir untuk mengukir ceruk di ruang perjudian online yang dilegalkan. Berita tentang pembalikan rencana perusahaan LVSands mengenai perjudian online tiba melalui laporan Independen Nevada yang diterbitkan kemarin oleh penulis game-beat veteran Howard Stutz.

Pengambilan Nevada Indy mengungkapkan bagaimana Las Vegas Sands, yang juga mengoperasikan kasino Venesia dan Palazzo di Las Vegas, telah memulai inisiatif perjudian online kurang dari 18 bulan yang lalu, hanya beberapa bulan setelah kematian mantan CEO-nya, Sheldon Adelson, seorang lawan judi online yang keras. Tanda-tanda dari langkah perusahaan yang goyah menuju perjudian online yang dilegalkan mungkin mulai muncul pada bulan Desember, ketika buletin investasi game Earnings and More melaporkan bahwa Davis Catlin dan David Williams, yang telah dibawa oleh Sands untuk memimpin upaya game digital barunya, telah berangkat untuk mendirikan perusahaan independen mereka sendiri.

Berita kepergian Catlin dan WIlliams diikuti oleh pembaruan buletin Eilers & Krajcik yang mengungkapkan bahwa Las Vegas Sands telah menarik diri dari berbagai kemitraan yang telah dirancang untuk mengukir pijakan di ruang digital, memberikan pandangan yang lebih kolektif tentang penarikan Sands. dari upaya yang berfokus pada online dan pengurangan, jika secara default, dari fokus tradisionalnya pada permainan kasino langsung. Termasuk satu proyek sportsbook online yang sekarang tampaknya ditinggalkan, Las Vegas Sands mungkin telah tenggelam sebanyak $ 50 juta ke dalam upaya yang gagal.

Pengaruh warisan Adelson tidak terukur

Sejauh mana upaya Sheldon Adelson untuk menghancurkan perjudian online yang dilegalkan masih belum jelas, meskipun ada beberapa efek yang tersisa adalah suatu kepastian. Adelson, sebagai ketua dan CEO LVSands, menghabiskan puluhan juta dolar untuk upaya politik secara nasional selama lebih dari satu dekade dalam upaya untuk melumpuhkan legalisasi, pertumbuhan, dan penerimaan perjudian online.

Adelson juga memainkan peran penting dalam menetralkan peran potensial Asosiasi Permainan Amerika dalam melobi atas nama inisiatif perjudian online. Las Vegas Sands Corp. adalah satu-satunya dermawan terbesar AGA, dan ancaman Adelson untuk menarik perusahaannya keluar dari lobi kasino-hiburan yang membebani perjudian online merupakan suara penting dalam beberapa upaya federal dan negara bagian.

Mencoba untuk menulis ulang bahwa warisan anti-online yang lama akan selalu menjadi proses yang mahal dan sulit, dengan beberapa jalur terbuka lebar yang tersedia bagi perusahaan untuk menjadi pemain online yang signifikan. Las Vegas Sands selalu dapat menemukan mitra rintisan selama ia bersedia membayar tagihan, tetapi menerjemahkannya ke dalam produk langsung dan menangkap pangsa pasar selalu melibatkan upaya mengatasi unsur ketidakpercayaan dari segmen lain dari industri online dan dari masyarakat luas. , mengingat sejarah Las Vegas Sands sebelumnya.

Juga tidak diketahui seberapa kuat keyakinan anti-perjudian online mendiang Adelson dipegang teguh oleh para eksekutif dan anggota dewan Sands yang tersisa. Sentimen anti-online laten seperti itu dapat menguat kembali karena biaya investasi menjadi lebih jelas, dan jika biaya tersebut melebihi proyeksi awal. Yang masih harus dilihat adalah apakah Las Vegas Sands akan sepenuhnya kembali ke sikap anti-online sebelumnya. Di bawah Adelson, perusahaan secara aktif bekerja untuk merusak pesaingnya di ruang online melalui pengeluaran politik dan hukumnya. Adelson juga menolak untuk menerima penelitian yang menunjukkan bahwa perjudian online sebagian besar gratis untuk perjudian kasino langsung, daripada mengkanibal keuntungan kasino.

Sumber gambar unggulan: Venesia

Author: Kyle Butler