mendicante di Jesi vince 300k, ma sequestrano tutto

Tiziano Pellolara

Dari compang-camping menjadi kaya dan miskin lagi dan kemudian kaya lagi. Ini adalah kisah Tiziano Pellonara, pemenang kartu gosok yang bisa membuat hidupnya lebih tenang, tetapi sayangnya ada tanda kurung yang sangat menegangkan dan Anda akan segera mengerti alasannya.

Pria berusia enam puluh tahun dari Jesi ini selalu tersiksa oleh peristiwa-peristiwa yang akan terjadi dalam hidupnya meskipun kemenangan yang bisa menjadi titik balik. Pada bulan Februari, harta rampasan sebesar €300 ribu disita (semua sebagai tindakan pencegahan) atas permintaan Kantor Kejaksaan, dengan alasan – sebagian – untuk diklarifikasi.

Pada akhirnya ceritanya berakhir dengan baik, tetapi selama beberapa minggu Titian dikirim kembali ke neraka dan kembali mengemis di lampu lalu lintas. Benar-benar stres!

Kehidupan yang keras di lampu lalu lintas

Tiziano Pellonara hingga 20 September 2020 (tanggal kenabian) menganggur. Dia dulu bekerja untuk sebuah perusahaan pembersih tetapi hal-hal tidak berjalan sesuai keinginannya.
Jadi – setiap hari – untuk menghidupi dirinya dan ibunya yang sudah lanjut usia, dia pergi ke lampu lalu lintas untuk mengemis dan melakukannya dengan gaya dan harga diri. Beberapa langkah dari persimpangan, selalu dengan semangat ceria, dia memutar topinya di udara dan menyapa pengendara dengan beberapa lelucon jenaka tentang peristiwa dan politik terkini, bahkan menggunakan tanda-tanda menyindir.

“Jangan pernah kehilangan harapan. Jika kamu tidak berhenti percaya dan berperilaku baik, cepat atau lambat kebaikan itu akan kembali”

Titian, mantan pengemis Jesi

Kartu awal yang beruntung

Pada 20 September 2020 titik baliknya: dia membeli tiket €5 dari Gosok dan Menangkan “Il Millionario”, gores dan minta lampu dari penjual tembakau karena dia melihat bahwa tiketnya memiliki kombinasi yang berbeda dari biasanya: dia menemukan bahwa dia memiliki memenangkan €300.000. Hidupnya berada di titik balik (ada beberapa kasus yang secara statistik berbicara tentang kemenangan penting yang terjadi, untuk sekali Titian dicium oleh keberuntungan).

Saat menang, Tiziano mengatakan kepada pers lokal: “Jangan pernah kehilangan harapan. Jika Anda tidak berhenti mempercayainya dan berperilaku baik, cepat atau lambat kebaikan itu akan kembali”.

Untungnya dia bisa mengucapkan selamat tinggal pada jalan dan persimpangan jalan, atau setidaknya menurutnya. Dia mengumpulkan jumlah bersih sekitar €240.000 (sekitar 60.000 masuk ke Negara untuk pajak kekayaan).

Dia adalah orang yang tidak melupakan masa lalunya dan yang membantunya: dia memberikan sumbangan kepada Caritas yang membantunya dan membayar sejumlah kecil lainnya. Dia mengundang teman-teman ke restoran yang telah bermurah hati padanya di saat-saat sulit dan membeli mobil yang membantunya berkeliling. Tidak ada tajuk tapi iri hati adalah binatang yang jelek.

Titik balik “romantis” dalam kehidupan yang menanjak tampaknya telah tiba, tetapi pada bulan Februari, hujan es yang tiba-tiba mengejutkannya.

Pengaduan kerabat dan penyitaan diminta oleh jaksa

Sebuah pepatah berbunyi seperti ini: “Jangan takut kesepian: tidak ada kerabat di sana.” Baiklah. Atas keluhan seorang kerabat, kantor kejaksaan Ancona mengajukan permintaan penyitaan kemenangan untuk berjaga-jaga. Kuning sejati, sebuah misteri. Konsekuensinya mengerikan: Pellolara di Jesi telah terlihat dalam beberapa minggu terakhir kembali ke jalan yang ditakuti dan terus meminta tawaran dari pengendara dermawan di wilayah Marche, tetapi kali ini, dia tidak bisa tidak marah dengan apa yang terjadi. Senyum telah kehilangan itu dan tidak mengherankan.

Tapi untuk alasan apa Kejaksaan Ancora sampai mengajukan permohonan penyitaan untuk berjaga-jaga? Pengacara Pellolara, Marco Polita, menjelaskannya kepada surat kabar online Centropagina .it: “Menyusul pengaduan dari seorang kerabat, yang takut klien saya dapat atau telah dikelabui oleh pihak ketiga, Kantor Kejaksaan telah menyita cek kasir yang berisi uang kemenangan. telah dikonversi.”

“Jangan takut kesepian: tidak ada kerabat di sana”.

Mirko Badiale

Untungnya keadilan, atau lebih tepatnya akal sehat, setidaknya kali ini, menang. Pengacara mengajukan banding “dan Kantor Kejaksaan Umum, pada Senin malam tanggal 13 Maret, mencabut penyitaan pencegahan dan memerintahkan pengembalian cek dan Pengadilan Peninjau mencatatnya dan mengakhiri perselingkuhan. Titian tidak dapat dirampas harta miliknya. Kejaksaan Negeri memeriksa dokumentasi yang juga telah diajukan mengenai apa yang diterapkan Titian setelah dia menerima kemenangan, dari pembayaran pajak sebesar 60 ribu euro sehubungan dengan telah menghormati beberapa kasus yang tertunda sebelumnya. Hingga sumbangan yang diberikan kepada Caritas, berterima kasih karena telah menggunakan layanannya dalam beberapa kesempatan”.

Itu baik yang berakhir dengan baik. Tiziano mendapatkan kembali uangnya yang dimenangkan secara sah dengan kartu gosok dan akhirnya bisa mengucapkan selamat tinggal ke jalanan. Dengan senyuman.

Ini adalah salah satu dari banyak cerita yang kami ceritakan tentang dunia lotere. Rekomendasi kami adalah selalu bermain untuk bersenang-senang dan uang sederhana. Memenangkan lotere dan kartu gosok tidak sesederhana kelihatannya, kemungkinannya sangat rendah. Kami menyarankan Anda untuk selalu berkonsultasi dengan data pembayaran untuk setiap game.

Author: Kyle Butler